Bali Menjadi Destinasi Wisata


Meskipun Bali selalu menjadi tempat perhentian bagi orang luar selama berabad-abad, baru pada tahun 1980-an infrastruktur tersedia untuk memungkinkan pariwisata massal ke pulau itu. Bali telah mengalami banyak pergolakan sepanjang sejarah seperti konflik antara orang Bali sendiri, upaya penaklukan oleh kekuatan Jawa yang berkuasa dan penjajahan Belanda.


Selain itu, Bali mengalami pendudukan Jepang selama Perang Dunia 2, letusan Gunung Agung pada tahun 1963 dan serangan teroris pada tahun 2002 dan 2005. Kemerdekaan Indonesia pada tahun 1960-an telah membawa perdamaian dan kemakmuran di pulau itu dan telah meletakkan kerangka untuk stabilitas dan Bali yang makmur yang memungkinkan provinsi pulau itu muncul sebagai tujuan liburan utama dunia.


Hotel berorientasi wisata pertama di Bali, tepat bernama The Bali Hotel, dibuka pada tahun 1926 di ibukota modern Denpasar. Tahun 1930-an terjadi peningkatan bertahap dalam jumlah hotel yang dibuka di Bali Selatan, terutama yang dioperasikan oleh orang Eropa sampai pendudukan Jepang selama Perang Dunia 2 menahan banyak hal.


Tahun 1960-an membawa peningkatan popularitas Sanur di pantai Tenggara Bali dengan wisatawan Australia, sedangkan tahun 70-an melihat hamparan hutan bakau dan pantai pasir putih yang kosong di ujung semenanjung di selatan Bali secara bertahap berubah menjadi 20 resor mewah. dikenal dengan Nusa Dua. Kuta, yang terletak di dekat satu-satunya bandara internasional di Bali juga muncul sebagai kiblat para peselancar dari Australia dan seluruh dunia.


Masuknya wisatawan yang semakin meningkat dari tahun 1980-an dan seterusnya telah memainkan peran utama dalam meningkatkan standar hidup masyarakat lokal Bali dan telah membawa mata uang asing yang sangat dibutuhkan ke pulau itu. Paradoksnya, pariwisata tidak menghancurkan keunikan budaya, religi, dan tradisi Bali yang kuat, melainkan memperkuatnya sebagai bagian integral dari identitas Bali.


Namun, pertumbuhan besar dalam industri pariwisata memang memiliki kelemahan. Banyak yang menganggap pengembangan dan konstruksi properti yang tak henti-hentinya di selatan pulau tidak berkelanjutan dan merusak lingkungan. Bali Utara semakin dipandang sebagai jawaban untuk wilayah selatan Bali yang padat penduduk, dan pengumuman pembangunan bandara internasional kedua di Bali baru-baru ini di Bali Utara dipandang sebagai langkah besar pemerintah untuk mengalihkan beberapa lalu lintas turis ke wilayah utara yang kurang berkembang.


Sudah menjadi tujuan populer nusa penida trip bagi banyak pengunjung yang ingin menghindari jebakan turis di selatan, Bali utara memiliki banyak atraksi tersendiri. Salah satu daya tarik terbesar di Bali Utara, Pantai Lovina menawarkan sejumlah besar hotel dan akomodasi wisata yang luar biasa dan juga rumah bagi Lovina Beach Resort, satu-satunya properti investasi tepi pantai mewah bintang lima di kawasan itu.

nusa penida trip